Go to Desktop Version

Info Daerah

Lingkar pena

Senin,10 August 2020 - 10:50 PM
Berita

25 Tahun Hari Kebangkitan Teknologi Nasional, RI Mau ke Mana?

Foto: Pesawat N-250, salah satu karya warisan mendiang Presiden ke-3 RI, BJ Habibie.

Lancang Kuning -- Ingatkah Anda momen bersejarah di mana pesawat terbang N-250 Gatotkaca buatan putra-putri bangsa pertama kali lepas landas di langit Bandung pada 10 Agustus 1995?

Kala itu, pesawat terbang yang pembuatannya digagas oleh Presiden ke-3 RI BJ Habibie, jadi kado ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-50. Sejak saat itu, hari bersejarah pada tanggal 10 Agustus diperingati sebagai Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas).

Tahun ini jadi peringatan Harteknas yang ke-25, dicanangkan menjadi tonggak untuk mewujudkan kemandirian nasional serta mewujudkan inovasi sebagai solusi dalam menyelesaikan segala tantangan yang ada di Tanah Air.

Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional, Bambang Brodjonegoro, dalam acara peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional ke-25 mengatakan, saat ini pemerintah tengah fokus mengembangkan kecerdasan artifisial (AI) guna memenuhi arah kebijakan nasional yang betujuan agar Indonesia memiliki daya saing tinggi di tingkat global.

Loading...

“Lima program priotitas dari kecerdasan artifisial Indonesia, pertama layanana kesehatan, kedua reformasi birokrasi, ketiga pendidikan dan riset, keempat ketahanan pangan, serta kelima mobilitas dan kota cerdas,“ ujar Bambang dan konverensi virtual yang disiarkan YouTube Kemenristek/BRIN, Senin (10/08), mengutip Viva.

Bambang menyebut bahwa saat ini kecerdasan artifisial juga diaplikasikan dalam upaya mendeteksi virus COVID-19. Selain dengan kecerdasan artifisial, ia pun menyampaikan bahwa Kemenristek/BRIN lewat konsorsiumnya telah berhasil memproduksi lima jenis ventilator untuk penanganan pasien COVID-19.

Kelima ventilator yang diklaim telah memiliki izin edar ini, antara lain GERLIP HNFC 01 yang dikembangkan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), BPPT3S-LEN dan DHARCOV-23S yang dikembangkan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Vent-I yang dikembangkan Institut Teknologi Bandung dan Universitas Padjadjaran, dan COVENT20 yang dikembangkan Universitas Indonesia.

“Kami bekerja sama dengan LKPP (Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah) mewadahi pemasaran atau hilirisasi dari produk inovasi Indonesia yang telah lulus uji, kesiapterapan teknologi dan inovasi, telah diproduksi, mengantongi perizinan, serta siap edar,“ jelas Menristek.

Mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan nasional ini juga menjelaskan sejumlah prioritas riset nasional di sektor teknologi, antara lain pembuatan katalis yang mengubah minyak sawit menjadi bahan bakar minyak (BBM), pembuatan pesawat udara nirawak PUNA MALE Black Eagle untuk menjaga kedaulatan NKRI, pembuatan garam industri sebagai upaya swasembada garam nasional, serta pembuatan pesawat angkut Amphibi N219 yang multifungsi.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Presiden Ma‘ruf Amin mengatakan momen Hari Kebangkitan Teknologi Nasional sangat penting untuk mendorong budaya ilmu pengetahuan teknologi dan inovasi dalam kehidupan sehari-hari, terutama di tengah krisis pandemi sekarang ini.

“Saat ini diperlukan inovasi-inovasi baru dalam bidang kesehatan, ekonomi, dan pendidikan,” tutur Ma’ruf.

Berdasarkan Data Global innovation Index (GII) 2019, Indonesia berada di peringkat 85 dari 129 negara di dunia. Bahkan di level ASEAN, peringkat inovasi Indonesia ada di posisi kedua terendah, di atas Kamboja. Jika dibandingkan dengan negara tetangga Vietnam, Indonesia memliki alokasi anggaran penelitian yang jauh lebih besar, tetapi berbanding terbalik dengan jumlah peneliti yang ada.

“Tapi jumlah sumber daya peneliti Indonesia hanya 89 orang/satu juta penduduk dibandingkan dengan Vietnam yang jumlah penelitinya 273/satu juta penduduk,” papar wapres berusia 77 tahun ini.

Ketua MUI periode 2015-2019 ini mengakui bahwa untuk menciptakan inovasi tidaklah mudah, banyak tahapan yang harus dilalui sebelum inovasi dapat dikomersilkan atau dipasarkan. Ia pun mendorong para peneliti dan inovator tetap fokus mengembangkan inovasinya dan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan.

“Saya berikan apresiasi kepada peneliti dan inovator yang telah berusaha dan terus berusaha dalam menghasilkan inovasi-inovasi baru. Bagi para peneliti dan inovator yang belum berhasil, jangan berhenti berinovasi dan terus berusaha. Saya sangat yakin suatu hari nanti (peneliti dan inovator) akan berhasil menemukan inovasi-inovasi baru yang bermanfaat bagi bangsa dan negara,” pungkas Ma’ruf. 

-
Sukai/Like Fan Page Facebook Lancang Kuning
Follow Instagram Lancang Kuning

Baca Juga

-7650 tahun yang lalu
Berita
Dua Tersangka Tahanan Kota, Aspidsus Sebut Kasus Korupsi di Disdik Riau Jalan Terus
-6888 tahun yang lalu
Berita
Jaksa Pinangki Ternyata Pernah Menikah dengan Mantan Kajati Riau
-2906 tahun yang lalu
Berita
Ketua KPU Makassar Positif Covid
-151 tahun yang lalu
Berita
Vandalis Pencoret 'Saya Kafir' di Musala Tangerang Jadi Tersangka
-7793 tahun yang lalu
Berita
Hore, TvOne Tayangkan Film G30S PKI Malam Ini
Anda punya berita atau informasi yang menarik dan ingin di publikasikan. silahkan emailkan ke: redaksi@lancangkuning.com

©lancangkuning.com. All rights reserved.