Go to Desktop Version

Info Daerah

Lingkar pena

Senin,02 September 2019 - 04:55 PM
Kuliner

Makanan Khas Pekanbaru

LancangKuning.com - Pekanbaru memiliki berbagai kelezatan kuliner tradisional dijamin lezat dan nikmat. Kita akan menyelesaikan kunjungan ke Pekanbaru dengan menjelajahi Pekanbaru untuk wisata kuliner tradisional. Apa kelezatan kuliner tradisional di Pekanbaru? ada makanan yang hanya dilayani pada waktu-waktu tertentu atau peristiwa tertentu. Masakan tradisional yang akan di jelajahi dalam artikel ini adalah asam pedas, ikan salai, tumis belacan dan bolu kemojo. Kuliner tradisional di Pekanbaru terkenal dengan campuran rasa asin, asam dan pedas.

Asam pedas

Teman-teman, pernah makan asam pedas? Kita akan membahas tentang masakan khas Melayu yang sangat populer ini. Membicarakan, di seluruh daerah di Pekanbaru Ada masakan ini. Masakan khas, asam pedas di antara yang lain biasa disajikan pada acara adat, acara resmi, makanan sehari hari, atau untuk dijual. Masakan ini sebagai hidangan utama dalam acara adat, seperti acara kenduri.

Asam pedas memang sudah terkenal sebagai masakan khas Melayu Riau. Masakan ini dipertimbangkan hidangan berkelas yang sangat Layak untuk disajikan dalam acara-acara resmi, baik acara adat maupun acara pemerintahan. Tamu-tamu penting yang datang dari daerah lain selalu diajak untuk menikmati masakan ini.

Bahan utama asam pedas adalah ikan. Biasanya ikan yang dimasak menjadi asam pedas adalah ikan sungai yang memiliki daging tebal, seperti ikan baung, patin, tapa, dan selais. Hasil sungai yang melimpah di masa lalu tercipta populasi memiliki kemampuan untuk mengolah ikan segar. Ikan segar diolah menjadi ikan asin, pekasa, dan ikan asap (ikan salai).

Pedas dan asam adalah warisan kuliner leluhur yang masih hidup sampai sekarang. asam pedasdan segar. Masakan ini digolongkan sebagai hidangan pekat, seperti banyak juga yang mulai memulai kari asam pedas. Perbedaan antara kari pedas dan asam Melayu pedas, sementara kari kelapa dimasak dengan santan. Kari bersantan juga disebut dengan nama kari lemak dan beberapa berbicara dengan nama "pongek".Nama asam pedas dapat dibedakan berdasarkan Jenis ikan dibuat bahan utama: asam pedas baung, patin asam pedas, asam tapa pedas, asam pedas geso, asam pedas sengaghek, dan selais asam pedas.

Baca Juga : Makanan Khas Riau

Semua ikan ini adalah ikan sungai. Jadi kalau ikan yang digunakan adalah baung, hidangan ini disebut pedas dan asam baung. Di daerah pantai, asam pedas dibuat dari ikan laut, seperti tuna. Berarti, asam pedas juga bisa digunakan ikan laut, selain ikan sungai. Ada beberapa perbedaan dalam masakan pedas dan asam berdasarkan bahan tambahan untuk menghasilkan rasa asam. Ada asam terong, asam pedas asam belimbing, dan asam pedas tempoyak.

Bumbu apa yang digunakan untuk membuat asam pedas?

Bumbu yang digunakan untuk membuat Asam pedas tidak jauh berbeda dengan bumbu kari pada umumnya, yaitu cabai merah, bawang merah, bawang putih, kunyit, dan serai. Semua bahan ini dihaluskan. Tambahan lainnya adalah daun kunyit, daun salam, dan garam secukupnya.

Proses memasak bisa dilakukan dengan asam pedas tumis bumbu yang sudah dihaluskan terlebih dahulu. Atau Anda juga bisa merebus bumbu segera yang telah dihaluskan dengan air tanpa menumis. Aduk dalam air dan bumbu yang telah dicampur dengan agar benar-benar menyatu. Setelah mendidih, tambahkan ikan dan asam (terong asam, belimbing, asam kandis, atau tempoyak). Setelah itu tambahkan daun kunyit, daun salam, dan garam. Sesekali aduk untuk bumbu campuran. Tunggu beberapa saat hingga benar-benar matang dan sausnya terlihat berminyak.

Goreng Belado Salai Selais

Teman-teman, Anda telah mendengar tentang ikan asap ? Ikan asap adalah ikan yang diawetkan cara diasapkan. Di Pekanbaru Riau, ikan asap disebut ikan salai. Ikan salai dibuat agar ikan bisa disimpan lebih lama. Selain itu, ikan asap membawa rasa sendiri khas dan gurih. Akhirnya ikan asap menjadi makanan favorit.

Hidangan ikan salai dibuat untuk beragam acara, seperti acara adat, acara resmi pemerintah, pesta, dan untuk penggunaan sehari-hari. Beberapa komunitas sering menjadikan hidangan ini sebagai menu utama dalam menjamu tamu. Proses pengasapan ikan disebut menyalakan ikan. Ikan apa yang bisa menjadi ikan asin? Ikan yang biasanya dinyalakan adalah ikan sungai, seperti ikan selais, baung, lele dll.

Baca Juga : Makanan Khas Selat Panjang

Ikan Salai dapat disimpan selama berbulan-bulan. Teman tentu tahu bahwa ikan segar tidak akan bertahan lama jika tidak didinginkan atau diproses menjadi bentuk lain.Pada zaman kuno orang tidak memiliki alat lebih dingin sehingga harus mencari cara untuk memancing bahwa sudah ditangkap tidak membusuk.Ada bahwa mempertahankan ikan dengan cara asin dan dijemur, hasil bernama ikan asin.Ikan potongan-potongan kecil rebus,asin,kemudian dijemur bernama ikan teri atau ikan bilis.

Bagaimana membuat ikan Salai?

Para nelayan di Riau menggunakan para-para atau selayan untuk ikan di atas. Para-para terbuat dari kayu atau rotan diatur untuk membentuk lantai bertingkat. Di bawah para-para diatur kayu bakar. Biasanya kayu yang digunakan adalah kayu arang yang dibuat dari pohon bakau. Kayu ini menghasilkan bara bertahan lebih lama. Mengabaikan ikan membutuhkan 1 hingga 2 hari.

Memulai ikan dimulai dengan membersihkan ikan dengan air dan jeruk nipis sehingga ikan tidak berbau amis. Setelah bersih, ikan basah ditata dengan rapi atas para-para. Khusus untuk ikan selais, biasanya dua ikan disatukan dengan kepala saling berhadapan. jadi seperti kembar siam dengan perut saling tatap pada saat itu. Atau, seperti ikan berkepala dua. Apakah kamu pernah melihatnya? Bara Yang diletakkan di Bawah para-para dikeluarkan secepatnya. Asap bara tersebut akan naik kepara-para, mengasapi ikan-ikan yang sudah tersusun. Proses menyalai ikan pun dimulai.

Menyalai ikan tidak boleh menggunakan api besar, hanya menggunakan bara yang diaktifkan saja.Tujuannya adalah meminta ikan itu tidak hangus. Agar secepatnya terkepung di dalam para-para, bagian para paling atas diberi penutup. Pada umumnya ikan salai disiapkan dengan cara digulai dengan santan dan bumbu-bumbu dapur. Ikan salai dengan daging tebal lebih cocok untuk digulai atau disayur agar lebih lembut dan tidak liat (keras).Ikan salai juga dapat digoreng kering. Terutama yang dibuat dari ikan kecil-kecil atau ikan yang berdaging tipis. Khusus ikan salai “kembar siam” selais banyak yang disukai jika ikan salai itu digoreng. Dagingnya yang tipis menjadi kering dan gurih.

Baca Juga : Makanan Khas SUMBAR yang Bikin Ngiler

Teman, mari kita belajar bagaimana memasak goreng belado selais salai. Cara membuatnya sangat sederhana dan mudah. Bahan-bahan yang disediakan salai , cabai merah, bawang merah, dan seiris jeruk nipis. Ayo, mari kita mulai memasak! Panaskan minyak goreng. Tunggu sampai panas. Gunakan api yang tidak terlalu panas karena salai tidak butuh waktu lama untuk memasaknya. Selai goreng ikan salai sampai kering. Warna hitam kecokelatan dan mengkilap.

Hati-hati menggorengnya! Jika terlalu matang goreng ikan salai hangus. Daging ikan terasa agak pahit. Jika terlalu mentah, dagingnya akan keras. Jadi itu harus benar-benar matang. Setelah matang, ikan Angkat dan tiriskan sehingga minyak mongering ikan salai semakin renyah. Ikan renyah yang terasa renyah kerupuk. Selanjutnya, kita akan memasak cabai sesuai dengan rencana awalnya adalah membuat belado goreng. Disebut belado karena disiram dengan cabai.

Caranya adalah dengan membatalkan cabai merah, bawang merah dan garam. Tumis bahan yang sudah dihaluskan itu dalam minyak panas. Aduk agar cabai matang dengan sempurna. Berikan jus lemon untuk memberikan rasa segar dan asam di cabai. Kemudian digoreng sampai cabai berbau harum. Setelah matang, angkat dan dingin kan. Atur ikan salai yang telah digoreng ke dalam piring. Warna ikan hitam kecokelatan dan tampak renyah mampu membangkitkan selera.

Kalian yang tidak suka makanan pedas, ikan salai selais dapat digoreng tanpa cabai dan bahkan rasa sangat menyenangkan. Rasanya renyah seperti kerupuk. Aroma ikan salai sangat khas dan cukup tajam. Aroma ini menyebabkan rasa lapar. Aromanya mampu mengundang selera. Selais ikan goreng semakin menggugah selera disiram dengan cabai merah. Cabai merah membalut ikan salai hitam. Ikan salai goreng sangat lezat dimakan dengan nasi putih. Rasa ikan gurih ditambah dengan cabai merah pedas "Sensasi" di lidah. Wow, jadi saya ingin makan segera! Langsung terbayangkan enak dan gurihnya.

Tumis Belacan

Teman-teman, banyak orang mengatakan bahwa Lidah Indonesia sangat menyukai rasa pedas. Kenapa mengatakan itu? Mungkin salah satu penyebabnya adalah hampir setiap daerah di Indonesia memiliki hidangan spesial dengan rasa pedas. Salah satu jenis makanan pedas adalah sambal.

Baca Juga : Makanan Khas BaganSiapiapi

Makanan ini terbuat dari cabai. Ada beragam macam sambal dari berbagai daerah di Indonesia. Sambal dibedakan berdasarkan bahan campuran dengan cabai. Ada saus bajak, sambal hijau, sambal bawang, pasta cabai, saus tomat, saus mangga, saus sambal dabu-dabu, Saus Kedelai, Saus Cabai, Sambal Roa, sambal matah, sambal belut, sambal tempoyak, sambal berpunuk, dan lainnya.

Beberapa daerah di Indonesia memiliki sambal khusus. Apa samabal spesial dari daerah Anda? Apakah kamu pernah membuatnya sendiri? Kali ini, kita akan mencicipi dan belajar membuat sambal khas di Pekanbaru, yaitu tumis belacan. Masakan ini adalah kuliner tradisional.

Pembuatan tumis belacan bertujuan untuk menambah spesialisasi Melayu yang lezat dari Pekanbaru. Rasa pedas, asam, dan asin tumis belacan membangkitkan selera dan menambah kenikmatan makan. Tak heran masakan ini sangat populer di kalangan orang Riau.

Orang Melayu Riau sangat menyukai masakan ini. Beberapa orang mengatakan bahwa Anda belum makan enak jika tidak dilengkapi dengan sambal belacan. Tumis belacan jarang disajikan untuk acara resmi atau acara adat. Masakan ini pada umumnya menjadi masakan sehari-hari orang Melayu Riau. Akan tetapi, dewasa ini tumis belacan dihidangkan di hotel-hotel dan jamuan resmi.

Barangkali dengan dihidangkan di hotel-hotel dan jamuan resmi, tumis belacan lebih dikenali oleh masyarakat luas. Tumis belacan juga semakin dikenali oleh para pendatang yang mengunjungi ke Riau khususnya Pekanbaru. Teman-teman tahu apa itu belacan? Dalam Bahasa Indonesia, belacan disebut terasi. Jadi, tumis belacan itu sambal terasi yang di tumis atau dimasak dengan menambahkan beberapa bahan lain. Terasi atau belacan memiliki bau yang agak menyengat.

Ada orang yang sangat menyukai baunya, tapi ada juga yang tidak disukai. Akan tetapi, jika belacan diolah dan dicampurkan ke dalam masakan, masakan tersebut menjadi lebih nikmat dan menyenangkan khas. Tidak heran jika banyak orang yang ketagihan memakan masakan yang di bumbui dengan belacan. Tumis belacan memiliki aroma dan rasa yang sangat istirahat. Percampuran cabai, bawang, dan terasi menghadirkan aroma yang sangat kuat. Selain aroma yang khas, rasa masakan ini juga sangat khas. Rasa pedas dihasilkan dari cabai, asin dari ikan teri / bilis dan terasi, juga rasa manis dan gurih dari santan. Rasa yang paling dominan adalah rasa pedas.

Oleh Karena itu, siapa pun yang suka pedas harus mencoba masakan ini. Apa saja bahan-bahan yang digunakan untuk membuat tumis belacan? Ternyata, bahan-bahannya sederhana yaitu, cabai merah, bawang merah, bawang putih, belacan, rimbang, petai, ikan bilis / teri, santan, dan minyak goreng. Cara membuatnya juga sederhana. Giling cabai halus merah, bawang merah, bawang putih, dan sepotong kecil belacan. Setelah itu, bersihkan rimbang, mengupas petai, dan mencuci ikan bilis / teri.

Siapkan penggorengan (wajan) di atas kompor dan panaskan minyak goreng. Setelah panas, masukkan bahan yang sudah dihaluskan, aduk-aduk agar bumbu harum. Setelah itu, kita masukkan rimbang, petai kupas, dan ikan bilis / teri. Aduk-aduk hingga merata. Tunggu sampai bahan-bahan tersebut sudah matang. Terakhir, masukkan santan. Aduk rata, tunggu sampai mendidih dan matang. Setelah matang, tumis balacan diangkat dan sajikan. Tumis belacan sangat nikmat disantap bersama nasi, daun singkong rebus, dan ikan asin. Sedap ...!

Kemojo

Kue manis dan legit ada juga yang bilang kemojo atau bolu kemojo. Kue ini merupakan kuliner tradisional yang paling populer dan masih bertahan sampai sekarang. Bahkan, di Pekanbaru beberapa pusat produksi kemojo. Rasanya tidak akan lengkap kunjungan seseorang ke Pekanbaru jika belum coba kue ini. Kemojo dibuat dari campuran telur, tepung, santan, mentega, vanili bubuk, dan air perasan daun pandan /suji. Kue ini sangat cocok disajikan dalam acara resmi atau untuk hidangan sehari-hari.

Rasanya sangat lezat dan khas. Bagi kalian yang belum pernah berkunjung ke Pekanbaru atau daerah lain di Riau, ayo kita simak resep kemojo ini. Lelehkan 300 gram mentega lalu diinginkan. Campurkan 8 butir telur ayam dan 300 gram gula pasir lalu dikocok sampai mengembang. Masukkan 350 gram tepung terigu, vanili bubuk, dan garam halus.

Tuangkan 600 mililiter santan kelapa sedikit demi sedikit. Setelah itu tuang mentega yang sudah dilelehkan tadi ke dalam adonan. Masukkan air daun pandan / suji yang sudah disaring. Aduk adonan pelan-pelan sampai semua bahan tercampur rata dan adonan menjadi halus. Adonan akan berwarna kehijauan. Siapkan cetakan kemojo. Cetakan kue kemojo seperti bunga dengan bulat bagian atau kelopak. Dapat membuat kemojo tembaga.

Olesi cetakan kemojo dengan mentega, lalu tuang adonan ke implementasi. Selanjutnya, panggang adonan dalam oven selama 40-45 menit. Tunggu sampai matang. Kue yang matang pinggiran dan bagian bawah akan berwarna kecoklatan, sementara bagian tengah berwarna hijau. Kemojo rasa pandan ini disebut juga kemojo asli. Rasanya sangat khas.

Beberapa tahun terakhir kemojo dibuat dalam aneka rasa, bentuk, dan ukuran. Ada rasa durian, jagung, kacang merah, dan nangka. Bentuknya juga bervariasi. Selain menggunakan cetakan bunga bulat kelopak, kue kemojo juga dibuat cetakan segi empat. Kemojo juga dicetak dalam cetakan lebih kecil sehingga tidak perlu dipotong-potong.

Teman-teman, ternyata kemojo adalah makanan para raja dan bangsawan di masa lalu. Komposisi bahan dan cara membuat kemojo di masa lalu berbeda dengan zaman sekarang. Pada zaman dahulu, kemojo dipanggang di atas tungku dengan api di bawah dan bara di atas.

Pemanggangan dengan cara ini menghasilkan kue dengan rasa dan aroma yang khas dan bercita rasa sangat lezat. Sekarang, kemojo dipanggang di dalam oven agar lebih mudah dan cepat. Komposisi bahan di masa lalu menggunakan telur yang lebih banyak sehingga lebih halus dan lembut. Sekarang kemojo dibuat lebih ekonomis dengan mengurangi telur dan mentega. Saat ini kemojo dapat dibuat oleh siapa saja dan menjadi produk industri. Rasanya yang lezat dan bentuknya yang indah menjadikan kemojo sebagai kue favorit di Pekanbaru.

Sukai/Like Fan Page Facebook Lancang Kuning
Follow Instagram Lancang Kuning

Baca Juga

Jan 1st, 1970
Kuliner
Ampo, Makanan khas Cirebon yang Terbuat dari Tanah Liat
Jan 1st, 1970
Kuliner
Resep Kue Kacang. Renyah, Tapi Langsung Meleleh di Mulut
Jan 1st, 1970
Kuliner
Es Kopi Susu Gula Aren, Minuman Kekinian Para Kaum Urban
Jan 1st, 1970
Kuliner
5 Makanan khas ini wajib kamu coba saat berkunjung ke Riau
Jan 1st, 1970
Kuliner
5 Kuliner Di Surabaya Yang Wajib Kamu Coba!
Anda punya berita atau informasi yang menarik dan ingin di publikasikan. silahkan emailkan ke: redaksi@lancangkuning.com

©lancangkuning.com. All rights reserved.