Go to Desktop Version

Info Daerah

Lingkar pena

Rabu,30 September 2020 - 07:40 PM
Peristiwa

Hilang Selama Dua Tahun, Wanita Ini Ditemukan Masih Hidup di Laut


Foto: Ilustrasi seorang yang tenggelam
 

Lancang Kuning - Seorang wanita yang dikabarkan hilang oleh keluarganya selama dua tahun ditemukan terapung hidup-hidup di laut oleh para nelayan yang kebingungan.

Angelica Gaitan, 46, ditemukan tidak sadarkan diri dan menderita hipotermia di lepas pantai Kolombia.

Dia ditemukan oleh nelayan Rolando Visbal dan seorang temannya, mengambang 1,2 mil dari kota Puerto Kolombia di sisi Atlantik negara itu sekira pukul 6 pagi pada hari Sabtu.

Kabarnya, kata-kata pertamanya setelah diselamatkan adalah "Saya dilahirkan kembali, Tuhan tidak ingin saya mati."

Dia dibawa ke darat di mana penduduk setempat merawatnya sebelum dia dilarikan ke rumah sakit, TribunTravel melansir dari thesun.

Loading...

Angelica kemudian dipertemukan kembali dengan keluarganya saat dia memberi tahu penyelidik apa yang terjadi padanya sejak menghilang dua tahun lalu.

Saat berada di laut, dia tetap mengapung selama delapan jam.

Di tengah waktu yang krusial, dia mengalami keberuntungan ketika ditemukan oleh seorang nelayan yang awalnya mengira dia adalah batang kayu sampai dia melambaikan tangannya untuk memanggil bantuan.

Video dramatis menunjukkan saat Rolando dan Gustavo menemukan Angelica, yang tampaknya sama sekali tidak responsif.

“Jika kami tidak mengalami masalah dengan busi pada hari Jumat, kami akan pergi memancing hari itu dan wanita itu akan mati di laut,” katanya.

Video tersebut menunjukkan Angelica diseret ke arah perahu dengan sebuah lifebuoy yang dilemparkan si nelayan kepadanya.

Nelayan itu mencoba untuk berbicara dengannya dan memberinya air, tetapi Angelica mulai menangis saat video berakhir.

Rolando mengatakan Angelica tidak mengatakan apa-apa ketika mereka menyeretnya ke dek dan sangat lemah sehingga dia percaya dia akan tenggelam jika dia menghabiskan lebih lama di laut.

Setelah penyelamatannya, Angelica memberi tahu media lokal bahwa dia melompat ke laut untuk bunuh diri.

Dia mengatakan bahwa dia menjadi sasaran 20 tahun kekerasan dalam rumah tangga di tangan mantan suaminya, yang membuatnya terputus dari keluarga dan teman-temannya, dan dia merasa ingin bunuh diri.

"Selama 20 tahun saya memiliki hubungan yang beracun," katanya kepada radio RCN.

“Penganiayaan dimulai pada kehamilan pertama, dia memukuli saya, dia menganiaya saya.

“Pada kehamilan kedua saya, pelecehan terus berlanjut dan saya tidak bisa menjauh darinya karena anak saya masih kecil.

“Saya berkali-kali melaporkannya tetapi polisi membawanya pergi selama 24 jam dan ketika dia berada di rumah lagi, serangan itu kembali.

“Hari saya memutuskan untuk meninggalkan rumah adalah setelah serangan brutal. Pada September 2018 dia mematahkan wajah saya dan mencoba membunuh saya. Terima kasih Tuhan, saya berhasil melarikan diri. "

Angelica hidup tanpa tujuan di kota Barranquilla selama enam bulan sebelum dia mencari bantuan dan ditempatkan di tempat penampungan.

Tetapi dia terpaksa pergi karena pasangannya tidak lagi tinggal di kota, yang membuatnya mengalami depresi berat.

"Saya tidak ingin melanjutkan hidup saya. Seorang wanita meminjami saya uang untuk tiket dan saya naik bus langsung ke kawasan pantai," katanya.

"Saya ingin mengakhiri segalanya, saya tidak mendapat bantuan dari mana pun bahkan dari keluarga saya, karena pria ini menjauhkan saya dari lingkaran pergaulan saya, itulah mengapa saya tidak ingin melanjutkan hidup."

Angelica ingat "berada di pantai" dan, menemukan dirinya "dalam kesendirian", memutuskan untuk melompat ke laut.

"Aku membiarkannya membawaku dan berharap mimpi buruk ini segera berakhir," katanya.

Dia berkata dia tidak mengingat lebih banyak saat dia jatuh pingsan.

"Pria yang menyelamatkan saya di tengah laut mengatakan kepada saya bahwa saya tidak sadarkan diri, mengambang," katanya.

“Syukurlah saya masih hidup, dan dia memberi saya pelampung. Mereka membawa saya ke pusat kesehatan di mana saya menerima perawatan yang diperlukan. "

Menurut La Libertad, keluarganya mengatakan bahwa mereka terakhir mendengar kabar darinya pada 2018 ketika dia pergi ke Ekuador untuk tinggal bersama saudara laki-lakinya.

Surat kabar itu juga melaporkan bahwa Angelica mengklaim dia ditinggalkan oleh keluarganya setelah menderita kekerasan dalam rumah tangga.

Media lokal melacak putri perempuan itu, Alejandra Castiblanco, yang mengatakan dia tidak tahu tentang keberadaan ibunya selama dua tahun terakhir.

Dia tampaknya bertentangan dengan cerita Angelica, mengatakan ayahnya tidak pernah kasar padanya dan bahwa dia tidak pernah tinggal di Barranquilla.

"Kami tidak tahu siapa yang menyerangnya, atau bagaimana dia bisa sampai ke laut," kata Alejandra.

Dia berkata bahwa ibunya menderita masalah jantung selama bertahun-tahun, dan setelah serangan jantung, kesehatan mentalnya memburuk.

Castiblanco dan saudara perempuannya saat ini sedang mengumpulkan uang untuk membawa ibu mereka ke ibu kota Bogota tempat mereka tinggal dan berharap dia sekarang akan diurus oleh keluarga. (LK)

-
Sukai/Like Fan Page Facebook Lancang Kuning
Follow Instagram Lancang Kuning

Baca Juga

Jan 1st, 1970
Peristiwa
Kronologi TNI Gempur Markas OPM Tewaskan Separatis Papua
Jan 1st, 1970
Peristiwa
Ini Jawaban Rasul Kepada Jibril Soal Tanda Kiamat
-7634 tahun yang lalu
Peristiwa
Polisi: Kebakaran Kejagung Berasal dari Rokok Kuli Bangunan
-599 tahun yang lalu
Peristiwa
Debt Collector Cegat Motor Hadiah Panglima TNI, Endingnya Keringetan
-5840 tahun yang lalu
Peristiwa
Ngeri, Kapal Induk Angkatan Laut Amerika Tenggelam di Laut Jawa
Anda punya berita atau informasi yang menarik dan ingin di publikasikan. silahkan emailkan ke: redaksi@lancangkuning.com

©lancangkuning.com. All rights reserved.